Kenapa Memilih STM Telkom Malang – bagian 1

Bagi sebagian besar orang mungkin sedikit aneh dalam memandang kami, kenapa untuk sekolah STM saja sampai harus jauh-jauh ke Malang. Tapi ternyata itu tidak sendirian, sebagian dari kami sendiri kadang juga merasa aneh, kenapa rela jauh dari Orangtua “hanya” untuk sekolah di STM.

Kenapa rela ke STM, sekolah yang identik dengan tawuran, sekolah yang identik hanya cukup membawa sebiji bolpoin dan sebuah buku tulis yang digulung serta hanya perlu dimasukkan ke saku belakang celana tanpa perlu tas. Sekolah yang identik dengan siswa-siswa urakan.

Kenapa?

Di bagian pertama ini, ada 6 cerita berbeda dari kami di Wikusama.

Yudhi Aprianto

aku dulu milih STM / SMK Telkom Malang ini karena ‘kecelakaan’, ngga ada niat untuk masuk kesini, alias iseng2 berhadiah, ngikut temen yg daftar kesini, termasuk nginep pas ujian tahap 1 dan 2 nya pun nebeng dirumah paman dia, hehehe ..

eh ndilalah yg ketrima aku, sedangkan temen yg ngajak aku itu ngga ketrima. byuh2, bener2 serasa di negeri antah berantah deh awal
pertama boyongan kesini. maklum pengalaman pertama jauh dari orang tua di usia muda lagi .. hehe ..

untungnya punya temen satu kost yg baik2, dan lucu2, akhirnya ngga jadi minder dan bosen .. ngga terasa lulus juga deh dari STM / SMK Telkom Malang ini .. xixixi .. 😀

Hanung Ardi

kalo Ane…

Sebenernya yang kepingin itu Ortu Ane… soalnya denger” lulusan SMK Telpon Ngalam ini langsung di terima kerja, alias ada ikatan dinas… kebetulan juga, ada tetangga desa Ane yang sudah skull di SMK Telpon Ngalam. So… Daftarlah Ane dan ajak 2 temen Ane 1 SMP. Tes bareng… Pas waktu mau masuk tes, Ane lupa Tas kecil ane yg isinya no tes, pulpen, dll akhirnya Ane ke kos Ane depan situ. Ane pesimis si, ngrasa gk bakalan lolos, uda telat, lari” ngerjain soal pake ngos”an pula…

Dan ternyata lolos juga tahap 1 n 2, klo temen Ane kagak lolos 2 2 nya. T__T

Setelah ditrima, hari pertama bobo kost sendirian, Kesepian…. pengen pulang, pengen nangis juga kykny… trus bsok nya… ada temen kost baru, n sekamar pula ma Ane… Cah Blitar… Bahasane aneh… akhir betah de…. Sampe lulus… ternyata ikatan dinas nya dah gak ada.,.. hahahaha naseb mu naaaaakkkk….

Alfa Rizqi A.S

Nek saya karena diusir orang tua “wis lulus smp, kudu wani urip adoh wong tuwo, minimal radius 15km” …as simple as that…akhire nubyak nubyak golek brosur sma sing diluar magetan, ndilalah entuke SMF (farmasi) karo stm telpun, dan menilik kepada hasrat saya pada kimia yang begitu ‘besar’ itu, akhirnya saya pilih stm telkom, lalu saya njajal ndaptar neng ketintang, disana ketemu seorang pemuda yang tampaknya bernasib sama, ngakunya dari kediri, dan akhirnya ndaftar bareng, beliau adalah mas adisan raja jalanan 😀

Henry Yudha

penyebab utama daftar gara2 mbak Santi (orang TU sekaligus tetangga depan rumah) yang berhasil ngompori ortu

ndaftar pun pake kaos oblong + clana kolor + sendal jepit
pak fuad yg waktu itu ngeliat udah geleng2 dan komentar, “kowe iki arep daftar opo dolen tho le le”
tes tahap pertama pun telat 15 menit *padahal jarak rumah ortu ke sekolah ga ada 100M 😀
tes lari pun ada di urutan ke-dua dari belakang, dan berhasil overlap sama pesaing2 yg lain *jalur lari waktu itu ngelewati pasar sawojajar, dan ketemu tetangga,jadi ngobrol2 dulu =))
tes wawancara (sama pak Budi), di tanya alasan masuk SMK Telkom, njawab nya karena deket rumah 😀

walaupun sempet ditertawakan sama temen se-geng yg masuk SMA favorit di malang, tp saya bangga bisa masuk smk telkom 😀

Masagung Kurnia

Iseng mas, soalnya ada kakak sepupu/om saya alumni moklet dan rantau ke jakarta pada waktu itu 😀

Pas abis UN SMP dulu (di kab. Malang), saya sama temen se-geng cerita2 pengen nerusin kemana, ada yg bilang ke SMA di surabaya, SMAN kota malang dll, nah saya niatnya gaya2an njawab “STM Telkom tah nek aku” dan dapet respon riuh rendah dari mereka, padahal asline podo gak ngerti STM Telkom itu kayak gimana 😀

Terus pas abis pengumuman kelulusan SMP, saya nemu map formulir pendaftaran STM Telkom di atas meja makan di rumah, agak kaget juga sih gimana ortu bisa tau. Akhirnya saya isi terus besoknya saya kembalikan ke STM Telkom. Sekalian nyabang beli formulir & ndaftar ke STM Grafika sama STM Negeri Singosari.

Dulu sempet nyasar di sawojajar soalnya meskipun asli malang tapi ga pernah maen ke sawojajar sebelumnya 😀 udah gitu naik shogun berdua sama temen seangkatan saya Caesar Aldhela, dari poncokusumo, kumus2 pake kaos oblong, celana 3/4 sama sendal jepit 😀 Pas itu hari sabtu, (seragam atasan batik bawahan putih), ngeliat ada murid di depan sekolah (mau pulang) jalan bertiga sambil baca buku tebel satu2, kesan pertama yang saya tangkap adalah ‘elegan’ 😀 di hati saya waktu itu “wuih, sekolahane arek2 rajin iki!” Saya jadi semangat buat ndaftar 😀

Akhirnya lolos test tahap 1 & 2 semuanya berangkat sama siap2 sendiri, pokoknya ortu tau beres aja sama bayarin cicilan uang gedung 😀

Aditya Pratama

Nek saya sempat SMA setahun…
Karena SMA ditmpt saya di kabupaten madiun tidak kondusif, isuk awan sore bengi tawuran terus antar perguruan pencak silat, antar sekolah dan antar kecamatan (koyok kejurda wae), akhirnya dripada meregang nyawa dikampung halaman, lebih baik minggat saja…

Selain itu juga, ada anaknya guru saya pas sd yg langsung dpt kerja ketika lulus dri stm telpon ini. jadinya, ada motipasi tersendiri…

Eling pas MOS biyen merupakan satu2nya org yg pake seragam abu2 putih…